Mampir di Surabaya, Waktunya Berburu Kuliner Favorit

Weekend kemaren jalan-jalannya ke kampung halaman sendiri. Sudah lumayan lama nggak balik, jadi kangen banget sama suasana rumah. Seperti biasa, saya naik kereta jurusan Semarang-Surabaya. Surabayanya turun di stasiun Pasar Turi, kemudian dijemput sama adek. Lumayaaan.. ada tebengan. Rasanya sayang kalau pulang lewat Surabaya tapi nggak nyoba makanannya. Ceritanya ngisi tenaga gitu deh sekalian melepas rindu sama kuliner Jawa Timur.

Ngomong-ngomong soal kuliner Jawa Timur, khususnya Surabaya, saya punya makanan favorit nih, gaes. Kebanyakan serba pakai lontong, tapi untungnya bukan Cak Lontong. Masa Cak Lontong mau dimakan?? *mikirrrrr  Hihihi…

Itu sih enaknya ditonton ya, bukan dimakan. Ya udah daripada bahas Cak Lontong, mendingan sini deh saya ceritain soal kuliner di Surabaya yang jadi favorit saya. Siapa tau nanti ada yang mau ngajakin saya makan 😀

Rawon, Si Hitam Manis dari Jawa Timur

Rawon adalah salah satu kuliner Jawa Timur favorit saya. Menemukan kuliner berkuah hitam pekat ini gampang banget di Surabaya. Kemana-mana melangkah di sana kayanya ada tempat makan yang jualan rawon. Gimana saya nggak tergoda buat makan rawon terus? *alesan banget*

Di Semarang ada sih rawon, tapi beda aja rasanya. Dari kebanyakan yang sudah saya coba, rasanya kok manis banget ya. Mungkin ada yang bisa kasih rekomendasi rawon enak di Semarang? :p

Rawon Surabaya

Rawon ini enaknya dimakan pas lagi panas-panas. Dikasih perasan jeruk nipis sama sambel dulu sedikit di kuahnya. Trus sekali suap, di dalam satu sendok harus komplit ada nasi putih, irisan daging sapi, kecambah, dan telur asin. Setelahnya kraukkkk…. nggak lupa pakai krupuk donggg. Uuenakk e pol, rek!

Biasanya kalau pengen rawon enak, favorit saya adalah Rawon Pak Pangat di Lotus Regency, Ruko, JL. Ketintang Baru Sel. I No.15, Ketintang Gayunan, Kota Surabaya.

Rujak Cingur

Selain rawon, masih ada kuliner khas Surabaya lainnya yang jadi favorit saya. Nggak kalah endes juga rasanya, yaitu Rujak Cingur. Pasti pernah dong mendengar nama kuliner yang satu ini. Sudah pernah nyobain juga nggak?

Rujak Cingur, Kuliner Jawa Timur

Saya suka banget sama Rujak Cingur. Olahan cingur dicampur bumbu petis itu hmmmm…. khas banget! Tambahan lontong, tahu, tempe, kangkung, dan taoge bikin rasanya makin spesial. Olahan rujak cingur yang seperti ini biasanya disebut rujak cingur matengan. Buat yang belum tau, kalau pesan rujak cingur itu bisa  pesan mau yang matengan atau yang biasa.

Rujak Cingur Surabaya

Kalau rujak cingur biasa, isinya selain lontong, tahu, tempe, kangkung, dan taoge, masih ada tambahan buah-buahan seperti nanas, bengkoang, atau mangga muda.

Di Surabaya, kalau mau mencari Rujak Cingur yang enak, kalian bisa coba ke daerah Pasar Blauran. Masuk pasarnya loh.. tapi tenang aja, pasarnya bersih kok. Jadi tetap enak kalau mau makan di sana.

Lontong Balap, Jangan Bayangin Lontong Lagi Balapan

Setelah ketemu rawon dan rujak cingur, sasaran Kuliner Jawa Timur selanjutnya pas lagi di Surabaya adalahhhhhh Lontong Balap. Dinamain lontong balap katanya sih karena dulu yang jualan kebanyakan pakai model pikulan gitu. Nggak kaya sekarang yang sudah gerobakan atau malah warung permanen. Karena pikulannya berat, jadi para penjualnya berjalan dengan cepat, trus jadi keliatan kaya lagi balapan gitu.

Lontong Balap Khas Surabaya

Lontong balap ini sajian lontong berkuah, gaes. Isiannya ada taoge, tahu, sama lentho. Rasanya manis dan gurih. Enak banget. Taoge yang masih segar bikin sensasi krenyes-krenyes gitu pas menyantap lontong balap. Akan makin spesial kalau lontong balapnya dimakan bareng sama sate kerang. Nyum…nyum…

Kalau mau lontong balap yang enak, coba deh langganan saya. Lontong Balap Pak Gendut yang ada di Jalan Embong Malang, No.38, Genteng, Surabaya. Legendaris banget tuh.

Lontong Mie

Terakhir favorit saya adalah Lontong Mie. Lontong mie ini juga sajian lontong berkuah. Penampilannya mirip-mirip gitu sama Lontong Balap. Ada yang bilang kalau lontong mie asal mulanya memang dari lontong balap.

Lontong Mie Surabaya

Yang membedakan adalah penambahan mie nya itu, sama kuah petisnya yang dicampur dengan ebi. Kalau menurut saya, kunci kenikmatan dari lontong mie memang ada di bumbu kuah petisnya ini nih. Semakin pintar si penjual mengolah bumbu kuah petisnya, maka Lontong Mie nya juga bakal makin enak.

Pernah nih saya nyobain Lontong Mie di beberapa tempat, ada yang rasanya kurang mantap karena kuah petisnya nggak nendang. Nah kalau tempat favorit saya berburu lontong mie ada di Pasar Blauran Surabaya.

Sate Ondomohen

Sate Klopo Ondomohen

Sate ini memiliki ciri khas yang unik, yaitu disajikan dengan parutan kelapa. Makanya lalu ada juga yang menyebut sate ondomohen dengan sebutan Sate Klopo. Sate klopo ini memiliki 2 varian menu, yaitu sate klopo ayam dan sate klopo sapi.

Waktu itu saya memilih sate klopo sapi Dagingnya tebel dan besar-besar. Klopo parutnya ada dimana-mana. Mulai dari satenya yang sudah ditaburi klopo waktu dibakar, sampai di atas nasinya juga masih ditaburi klopo lagi. Rasanya? Hmm… gurih dan sedikit manis. Enakkk pokoknya.

Kalau ada yang mau nyicipin sate klopo ondomohen ini bisa ke Jalan Walikota Mustajab No. 36, Surabaya.

 

Nah itu tuh kuliner di Surabaya favorit saya. Mana nih yang satu selera sama saya soal kuliner dari Surabaya? Yuk share apa favorit kalian di kolom komentar. Sekalian lokasinya ya. Nanti biar saya juga buru-buru ke sana 😀

Tinggalkan komentar